Iklan HUT korpri

Penyebab Produksi Nikel PT Vale Menurun di Triwulan Kedua 2022

Penyebab produksi nikel PT Vale turun
Aktivitas produksi PT Vale. / Ist

ReferensiA.id– PT Vale Indonesia Tbk (“PT Vale” atau “Perseroan”, IDX Ticker:INCO) hari ini, Rabu 20 Juli 2022 mengumumkan bahwa Perseroan telah memproduksi 12.567 metrik ton (“t”) nikel dalam matte pada triwulan kedua tahun 2022 (“2T22”).

Volume produksi pada 2T22 sekitar 9% dan 16% lebih rendah bila dibandingkan dengan volume produksi pada 1T22 dan 2T21.

Baca Juga:  Puluhan UMKM Binaan PT Vale Gelar Produk F&B

Apa penyebab produksi nikel PT Vale menurun? Dalam keterangan resmi dijelaskan, penggantian atap tanur 1 dan shutdown pemeliharaan penuh pada awal Juni telah menyebabkan produksi pada 2T22 lebih rendah dibandingkan dengan 1T22.

Sedangkan pelaksanaan pembangunan kembali Tanur 4 telah menyebabkan produksi pada 2T22 lebih rendah dibandingkan dengan 2T21.

Secara keseluruhan, produksi pada 1H22 adalah 13% lebih rendah dibandingkan dengan produksi pada 1H21 disebabkan oleh adanya pelaksanaan proyek pembangunan kembali Tanur4.

Baca Juga:  Kunjungan ke Sorowako, Komisi VII DPR RI Apresiasi Pengelolaan Lingkungan PT Vale

“Dengan senang hati saya informasikan bahwa Tanur 4 kami sudah mulai menyala sejak 18 Juni 2022. Pembangunan Tanur 4 dilakukan selama enam bulan atau 187 hari. Selama pembangunan berjalan, kami senang tidak ada cedera yang serius terhadap tim proyek”, kata Febriany Eddy, CEO dan Presiden Direktur Perseroan dalam keterangan tertulis, Rabu 20 Juli 2022.

Baca Juga:  Lagi, PT Vale Serahkan Bantuan Alsintan ke Petani Luwu Timur

Konstruksi direncanakan, dilaksanakan, dan dikendalikan untuk memenuhi target proyek dengan mengutamakan keselamatan sebagai nilai kami, ujarnya. RED