Iklan HUT Morowali PT Vale

Staf Khusus Mentan Hadiri Gerakan Tanam Penangkar Jagung Komposit di Gontara Morut

Penangkar Jagung Komposit
Staf Khusus Mentan Yesiah Ery Tamalagi saat menghadiri Gerakan Tanam Penangkar Jagung Komposit di Gontara, Morowali Utara. / Ist

ReferensiA.id- Staf Khusus Menteri Pertanian RI Bidang Komunikasi Pembangunan Pertanian, Yesiah Ery Tamalagi menghadiri gerakan tanam penangkar jagung komposit varietas jakarin di Desa Gontara, Kecamatan Mori Atas, Kabupaten Morowali Utara, Sulawesi Tengah, Selasa 22 Maret 2022.

Yesiah Ery Tamalagi menyemangati petani yang tergabung dalam Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Sinar Kadata Gontara.

Penanaman bibit jagung itu dilakukan di lahan seluas 4 hektar. Di lokasi ini bibit yang disediakan oleh Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Provinsi Sulawesi Tengah itu ditanam dan dikembangkan dengan pemantauan khusus.

Baca Juga:  Perusda Touna “Tantang” Palu Bikin Industri Pengolahan Kelapa dan Jagung

Selain Stafsus Mentan hadir pula sejumlah pejabat di antaranya Kepala BPTP Sulteng Dr. Abdul Wahab, SP, MP, Sekretaris Dinas Pertanian Kabupaten Morowali Utara Jasrion Ampugo, SP, Camat Mori Atas Yesirdam Balirante, anggota DPRD Morut John Fikles Pehopu, serta sejumlah kepala desa.

Tampak pula Kepala Balai Penyuluh Pertanian (BPP) Mori Atas Ifer Rampalemba, SP, Kepala BPP Mori Utara Destian Lasampa, S.Pt, MM, dan beberapa penyuluh pertanian.

Baca Juga:  Warga Tenggelam di Morut Ditemukan dalam Kondisi Meninggal

Seusai dilakukan penanaman perdana bibit jagung varietas terbaru itu, dilanjutkan dengan diskusi yang dipandu Sekdis Jasrion Ampugo.

Pada kesempatan tersebut, stafsus yang biasa disapa Erick Tamalagi memaparkan bagaimana komitmen dan upaya Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo dan jajarannya dalam meningkatkan produktivitas petani.

Penangkar Jagung Komposit

Upaya itu dilakukan dengan berbagai cara seperti pengetahuan alih teknologi, pemberian bibit, pupuk, pembinaan pasca panen, memaksimalkan pemanfaatan lahan dan berbagai terobosan lainnya.