Iklan pemilu DPRD Sulteng

CEO PT Vale Tegaskan Komitmen Jadi Perusahaan Rendah Karbon Terdepan di COP 28 Dubai

CEO PT Vale
CEO PT Vale Febriany Eddy (kedua dari kiri) dalam perhelatan COP 28 di Dubai. / Ist

ReferensiA.id- CEO PT Vale Indonesia (PT Vale) Febriany Eddy menjadi salah satu panelis pada diskusi mengenai perubahan iklim, di Paviliun Indonesia pada perhelatan dunia Conference of Parties ke-28 (COP 28) di Dubai, Uni Emirat Arab, pada akhir bulan lalu.

Diskusi panel dipandu oleh Penasihat Senior Menteri KLHK RI, Efransjah dengan menghadirkan beberapa pembicara dari pelaku industri terkemuka di tanah air. Pembicara lainnya, yakni Direktur Medco Energi Amri Siahaan, Presiden Direktur AMMAN Rachmat Makassau, CEO PLN Darmawan Prasodjo, dan Direktur PT Astra International Tbk Gita Tiffany.

Para pembicara menyampaikan upaya-upaya yang telah dilakukan untuk berperan konkret dalam mengatasi krisis iklim. Hal ini selaras dengan topik diskusi “Transforming the Nation to Renewable Energy”.

Febriany mengawali pemaparannya dengan menyampaikan satu slide yang memuat foto udara Danau Matano. Di hadapan hadirin di Paviliun Indonesia, Febri mengungkap, tantangan terbesar PT Vale adalah menjaga Danau Matano dan keanekaragaman hayati di garis Wallacea.

Kemudian, Febri juga membagikan informasi terkait investasi signifikan PT Vale pada Energi Baru Terbarukan (EBT), yakni dengan membangun Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) pertama pada 1978, yang disusul dengan pembangunan PLTA kedua dan ketiga pada 1999 dan 2011.

“Ketiga PLTA menghasilkan listrik 365 megawatt yang menjadi 100 persen sumber energi dalam aktivitas smelting atau peleburan nikel di pabrik,” jelas Febri.

Febri juga menyampaikan tiga proyek masa depan PT Vale, yakni di Sulawesi Tengah, Tenggara dan Selatan. Pada ketiga proyek dengan nilai investasi mencapai 8,6 miliar dolar AS ini, PT Vale akan menggunakan sumber-sumber energi berbasis EBT, termasuk mengoptimalkan gas alam.

Febri menegaskan, melalui inisiatif ini, PT Vale harus menjadi perusahaan rendah karbon di dunia.

Dapatkan Update Berita Terbaru di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *